"Penyembuhan Penyakit Jantung dengan Terapi Lintah"

Penyakit Jantung dan Terapi Lintah

Sejak zaman awal abad ke-20, orang telah menggunakan lintah untuk mengobati penyakit jantung karena enzim hirudin dalam air liur lintah, suatu zat yang memiliki efek anticoagulative sistemik. Seorang dokter biasanya akan meresepkan penggunaan lintah ketika seseorang mengalami stroke atau serangan jantung. Juga, hirudin merangsang mekanisme refleks segmental dan ini memberikan kontribusi bagi pengobatan penyakit jantung.
 

Hirudin dan Obat
Barulah ketika antikoagulan seperti aspirin dan heparin diciptakan bahwa penggunaan lintah menurun. Efek aspirin yang merupakan penghambatan agregasi trombosit dan untuk pelarutan trombus atau embolus, atau trombolisis, ternyata jauh lebih efektif dalam mengobati kondisi kardiovaskular. Namun, para ilmuwan mulai menyelidiki penggunaan lebih lanjut hirudin untuk kondisi kardiovaskular dan mereka menemukan rekombinan hirudin sangat berguna untuk infark miokard (MI) dan tidak seperti heparin; hirudin sebenarnya inhibitor trombin langsung yang tidak perlu memiliki kofaktor seperti antithrombin III. Juga, hirudin bisa menonaktifkan thrombins fibrin-terikat. Namun, efek obat yang berasal dari hirudin itu terlalu kuat dan menyebabkan cukup besar efek samping hemorrhagic. Karena itu, hirudin itu tidak dianggap sebagai pengobatan utama yang baik untuk infark miokard, namun mereka menemukan bahwa pengobatan yang baik untuk Heparin-trombositopenia disebabkan tipe 2.

Terapi lintah adalah, aplikasi sebenarnya lintah diletakkan pada kulit, diyakini terapi lintah telah menjadi pengobatan yang efektif untuk trombosis dan sindrom koroner lainnya dan Lintah juga telah digunakan untuk mengobati hipertensi. Karena lintah mengisap darah kotor dan hirudin berfungsi sebagai antikoagulasi, dapat menyebabkan hemodilusi hipovolemik yang merupakan dua hal yang akan mengurangi tekanan aliran darah pada dinding pembuluh darah, sehingga menyebabkan penurunan tekanan darah. Namun, perlu dicatat bahwa sejak ada pengobatan jauh lebih efektif untuk penurunan tekanan darah, seperti obat anti-hipertensi, terapi lintah kini sebagian besar dianggap sebagai terapi adjuvant daripada pengobatan lini pertama yang sebenarnya.

Penerapan Terapi Lintah
Selain dari yang disebutkan di atas, ada banyak kondisi dimana terapi lintah dianggap berguna. Terapi lintah   dapat digunakan untuk penyakit Jantung Koroner, di mana plak atheromatous menumpuk di dalam dinding arteri yang menyediakan pasokan darah untuk miokardium.
 

Hal ini juga digunakan untuk penyakit jantung iskemik, dimana pasokan darah ke jantung berkurang. Untuk kondisi ini, lintah berlaku untuk daerah tertentu. Selama sesi pertama, hanya sekitar dua sampai tiga lintah digunakan di daerah masing-masing, tetapi sebagai pengobatan berlangsung, sebanyak 12 lintah dapat digunakan. Selama minggu pertama, terapi lintah dapat diterapkan setiap hari jika mungkin, yang mengarah ke tiga kali seminggu, selama perjalanan sekitar tiga sampai empat minggu, tergantung pada individu.

Untuk penyakit kardiovaskuler, minimal tiga sampai empat lintah dapat diterapkan untuk setiap wilayah tertentu selama sesi pertama. Setelah itu, hingga 14 lintah dapat diterapkan. Perawatan ini biasanya diterapkan tiga kali seminggu untuk total sepuluh aplikasi, tergantung pada beratnya penyakit.

Untuk penyakit jantung katup, sekali lagi, lintah ditempatkan di daerah tertentu dua kali seminggu. Pengobatan biasanya diterapkan untuk minimal dua belas sesi.
 

Terapi Lintah efektif terhadap penyakit jantung, termasuk hipertensi karena kemampuannya untuk meringankan stagnasi darah dalam pembuluh. Ketika lintah diterapkan di daerah tertentu, aliran darah ke daerah itu akan meningkat, yang mengarah ke sirkulasi lebih baik. Bahkan, ada beberapa kasus di mana kesejahteraan keseluruhan pasien membaik setelah terapi lintah dan peremajaan berlangsung.

Tidak ada komentar:

PALEMBANG HIRUDOTHERAPY

CONTACT PERSON :

FIRDAUS, S.H ( HIRUDO TERAPIS )

HP : 085758954845
SMS : 082177963578

BUKA :

SENIN-MINGGU (EVERYDAY)
09.00 - 17.00