LINTAH OBAT ALAMI TANPA EFEK SAMPING

Penggunaan klinis pertama dan pendarahan lokasi berkepanjangan


Penggunaan klinis pertama obat lintah (Hirudo medicinalis) terjadi sekitar 2500 tahun lalu di penyembuh terkenal Galen kuno dan catatan Avicenna pengobatan. Lintah menghasilkan sejumlah zat penting, yang memberikan kontribusi pada properti khusus gigitan, termasuk antikoagulan, vasodilator lokal dan anestesi lokal. Zat ini memungkinkan terus pendarahan biasanya sampai dengan 24 jam setelah hewan telah terpisah. 

Pemulihan kesehatan dengan menggunakan lintah obat berbeda dari cara pengobatan tradisional dengan obat-obatan sebagai lintah adalah hewan yang memiliki struktur biologis alami. Obat kusam gejala penyakit, sedangkan obat / kesehatan pemulihan menggunakan terapi lintah menghilangkan penyebab penyakit itu sendiri. Lintah, dengan menggigit kulit, menyuntikkan ke dalam tubuh pasien sekitar 100 zat bioaktif, namun selektif mengarahkan hanya orang-zat yang diperlukan untuk menyembuhkan penyakit unik seseorang. 
Gigitan lintah iritasi reseptor di kulit, memicu aktivitas organ internal. Pada titik gigitan lintah sensasi yang menyakitkan sangat ringan mungkin terjadi yang lewat di beberapa menit. Tanda-tanda pada titik gigitan lintah adalah jejak kecil di skinfor waktu singkat. Air liur lintah mengandung zat ti-inflammatory/anesthetic/antiseptic dan mencegah darah dari pembekuan, tetapi semua zat ini juga dapat mengaktifkan penyakit kronis atau proses peradangan. Setelah sesi kedua atau ketiga pengobatan kondisi kesehatan pasien sangat sering memburuk, namun hal ini adalah bagian normal dari PROSES ALAMI, tidak mewakili bahaya kesehatan dan karenanya tidak harus khawatir. Penyembuh menyebut proses ini 'reaksi respon organisme' untuk aksi sekresi kelenjar ludah lintah '. Keadaan kesehatan biasanya membaik hanya setelah sesi keempat atau kelima pengobatan. Dengan membiarkan lintah darah dari tubuh manusia mikroba, racun, garam dan zat pemberat dieliminasi, sehingga organisme dibersihkan secara alami. Selain itu mempromosikan perbaikan sirkulasi darah seseorang, dan - yang paling penting - itu mengarah pada normalisasi dan peningkatan sirkulasi kapiler, yang TIDAK BISA dicapai dengan menggunakan reaksi kimia. 
Ketika mengembalikan sirkulasi darah, koneksi dipulihkan antara organ-organ terpisah dan aktivasi tepat reaksi imun lokal dan umum dapat dilanjutkan. Karena perbedaan tekanan osmotik karena sekresi lintah, cairan organisme mulai bergerak dari organ internal ke permukaan kulit. Jadi, properti dari gigitan lintah luka terus berdarah, mendorong gerakan cairan bahkan sebelumnya bergerak. Hal ini juga berlanjut setelah lintah telah terpisah. Ketika lintah tetes dari kulit, luka untuk terus berdarah plentifully - pasien tidak perlu takut ini bagian dari proses alami. Sebaliknya, perdarahan hanya sedikit dan / atau jangka pendek menunjukkan sirkulasi darah terganggu. Untuk mengembalikan proses ini lintah harus diterapkan di tempat yang sama. Perdarahan berlangsung selama beberapa jam (antara 12-24) dan pasien kehilangan sekitar 20-30 ml darah. 

Tidak ada komentar:

PALEMBANG HIRUDOTHERAPY

CONTACT PERSON :

FIRDAUS, S.H ( HIRUDO TERAPIS )

HP : 085758954845
SMS : 082177963578

BUKA :

SENIN-MINGGU (EVERYDAY)
09.00 - 17.00