Sejarah Lintah

Sejarah Lintah di Kedokteran 

Lintah Obat adalah setua Piramida. Secara harfiah. Catatan menunjukkan bahwa Mesir menggunakan terapi lintah lebih dari 3.500 tahun yang lalu dan lintah (sering keliru dikreditkan sebagai kobra) termasuk dalam hieroglif dilukis di dinding. Terapi lintah digunakan untuk mengobati berbagai macam kondisi, dari sakit kepala sampai wasir.
Bloodletting adalah salah satu praktek medis tertua, yang telah dipraktekkan sejak zaman kuno, termasuk Mesopotamians, Yunani, bangsa Maya, dan Aztec. Di Yunani, pertumpahan darah adalah praktek standar sekitar waktu Hippocrates dan Herophilos.

Herophilos (335-280 SM) adalah seorang dokter Yunani yang adalah ilmuwan pertama yang secara sistematis melakukan pembedahan ilmiah dari mayat manusia dan dianggap ahli anatomi pertama. Hippocrates dari Cos (460BC-370BC) juga seorang dokter Yunani dan disebut sebagai "bapak kedokteran". Dia adalah dokter pertama yang menolak takhayul, legenda dan keyakinan yang dikreditkan kekuatan gaib atau ilahi menyebabkan penyakit.

Kedua dokter digunakan lintah obat, antara metode lain, untuk darah membiarkan untuk menghapus darah dari seorang pasien untuk "menyeimbangkan humor". Empat humor filsafat medis kuno adalah darah, dahak, empedu hitam dan empedu kuning. Kepercayaan pada saat itu adalah bahwa keempat humor harus tetap seimbang dalam rangka bagi tubuh manusia untuk berfungsi dengan baik. Setiap penyakit atau penyakit yang dianggap sebagai hasil dari ketidakseimbangan humor ini. Humor dominan diyakini darah.

Namun ia Aelius Galenus (AD 129-200), seorang dokter terkemuka dan filsuf dan peneliti medis yang paling berhasil dari era Romawi yang berlatih darah membiarkan luas dan memperkenalkan darah membiarkan ke Roma. Teori-teorinya didominasi dan dipengaruhi ilmu kedokteran Barat selama lebih dari seribu tahun. Dari empat humor, Galen percaya darah itu adalah humor yang dominan dan yang paling membutuhkan kontrol. Roma adalah yang pertama untuk menggunakan nama Hirudo untuk lintah.

Terapi Lintah atau HIRUDOTHERAPY dikenal selama jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat dan tetap populer di seluruh Abad Pertengahan. Selama berabad-abad itu tetap merupakan bagian integral dari mengobati penyakit dan penyakit di seluruh dunia. Bloodletting dalam berbagai bentuk terutama populer di Amerika Serikat muda Amerika. Benjamin Rush (penandatangan dari Deklarasi Kemerdekaan) melihat keadaan arteri sebagai kunci untuk penyakit, merekomendasikan lebih tinggi dari tingkat yang pernah mengeluarkan darah. Yang terlalu tinggi, memang!

Sebagai dosen di Royal College of Physicians akan menyatakan pada tahun 1840, "darah-membiarkan adalah obat yang ketika bijaksana bekerja, hampir tidak mungkin untuk memperkirakan terlalu tinggi".

Memang, pada pertengahan 1800-an permintaan untuk lintah begitu tinggi bahwa Perancis mengimpor sekitar empat puluh juta lintah tahun untuk tujuan medis, dan pada dekade berikutnya, Inggris mengimpor enam juta lintah tahun dari Perancis saja, karena produksi lintah dari mereka pertanian sendiri di dekat Oxford tidak mencukupi. Dan bukan hanya Eropa - ada ledakan dalam penggunaan lintah di Asia dan Timur Tengah.

Banyak ditinggalkan lintah dengan munculnya antibiotik di tahun 1930-an. Namun pertumpahan darah masih bertahan dan bahkan direkomendasikan oleh Sir William Osler dalam edisi 1923 dari buku berjudul The Prinsip dan Praktek Kedokteran. Dalam paruh kedua lintah abad ke-20 refound peranan penting dalam praktek medis dan lintah sekarang digunakan secara luas oleh ahli bedah rekonstruksi yang perlu untuk menghapus darah stagnan dari flap atau anggota badan disambungkan, dan juga, dalam pengobatan lintah-terapi non-invasif luar fasilitas rumah sakit.

Dalam Undang-Undang tanggal 28 Juni 2004, Food and Drug administrasi (FDA) mengizinkan untuk pertama kalinya pemasaran komersial Obat Lintah untuk tujuan pengobatan dan memutuskan bahwa lintah adalah perangkat medis karena mereka memenuhi definisi perangkat medis.

Penelitian medis dan penggunaan lintah tidak pernah berhenti di beberapa bagian dunia, terutama di Jerman dan Rusia. Jadi sedikit mengherankan bahwa kedua negara mencapai level tertinggi dalam penelitian secara keseluruhan pada lintah dan obat, Rusia, menjadi produsen terbesar Hirudo medicinalis di Dunia.

Hari ini seluruh dunia adalah penangkapan pada sebagai lintah berada di titik puncak tidak hanya menikmati kebangkitan untuk manfaat kesehatan diketahui, namun ada penemuan baru yang konstan berdasarkan penelitian kesehatan menyeluruh tentang efek positif dari zat-zat yang dihasilkan oleh lintah obat, yang kemudian diinduksi dengan lintah ke dalam tubuh manusia (dan / atau hewan juga!) selama perawatan hirudotherapy.


 " Lintah ini bisa membantu semua orang ... dan bahkan kucing ...
    Para lintah dapat menyembuhkan segalanya. "
                                                             
      By. Prof.A.I.Krasheniuk, Saint Petersburg, Rusia

 "Saat petugas kesehatan tidak ada, kebijaksanaan tidak dapat mengungkapkan sendiri, seni  tidak bisa terwujud, kekuatan tidak bisa melawan, kekayaan menjadi sia-sia dan kecerdasan tidak dapat diterapkan. "

       By.Herophilos

Tidak ada komentar:

PALEMBANG HIRUDOTHERAPY

CONTACT PERSON :

FIRDAUS, S.H ( HIRUDO TERAPIS )

HP : 085758954845
SMS : 082177963578

BUKA :

SENIN-MINGGU (EVERYDAY)
09.00 - 17.00